Bukan Anak FK

Hari ini gue seneeeeeng, se-seneng2nya (well, walaupun detik ini ketika gue mengetikkan kata2 ini, mood gue udah agak turun karena satu dan yang lain hal). Okay!

Jadi salah satu program liburan yang telah gue pikirkan sejak gue berkutat dengan tugas2 proposal di modul riset, adalah membuat sebuah scrapbook! Gue pernah tuh liat scrapbook yang beneran buatan sendiri. Buatan si Lika, waktu Haswin ulang taun. Beneran asli digunting2 di tempel2 sendiri. Okeh, covernya sih yaa yg udah ada bolongannya itu lhoo, tapi yang lainnya beneran handmade. kenapa engga gue mencoba untuk membuat scrapbok? Untuk diri gue sendiri tentunya, nobody is special enough sampe gue ngebela2in bikinin scrapbook yang bahannya gue beli sendiri dan gue kerjan dengan keringat sendiri. Haha. Selfish :p

Akhirnya, gue memutuskan untuk membuat scrapbook ttg masa kuliah 6 bulan pertama di FKUI. Sejak beberapa hari yang lalu gue udah rajin tah ngesave2 foto di fesbuk, untuk gue print dan nantinya akan gue masukkan ke dalam scrapbook. Baru tadi siang, niatan untuk ngeprint foto2 itu terlaksana. Dan baru tadi siang juga gue nyortir foto2nya, mana yang mau diprint 3R dan mana yang maju diprint 4R. Foto 4R itu tujuannya untuk dimasukin ke tas jinjing bonus cosmo(girl, bukan -politan ya :p) bulan Januari. Jadi tasnya itu bening, terus emang ada tempat untuk naro foto2 gitu (ada 6 foto). But this was a big mistake. Ukuran foto 4Rnya maksudnya. Ternyata tempat foto di tas itu untuk ukuran 3R jadi gue harus ngegunting lagi. ada salah satu foto yang akhirnya jadi penuh isinya wajah gue (dan adik gue) seluruhnya tanpa latar belakang. weird.

Kira2 jam setengah dua gue nyampe di Jonas (tempat print foto paling oke di bandung, no, it has no relation with Jonas Brothers so dont ask). Agak sedih juga ternyata banyak juga duit yang keluar (total 37 foto, 50rb. murah atau mahal sih–> ga mau rugi hahaha). Foto selesai jam setengah 3, jadi gue memutuskan untuk ke Cascade (factory outlet yang arsitektur bangunannya pernah masuk majalah arsitektur kawakan. ohya! ini juga WC gratisan waktu gue jaman SMA, terutama kalo ingin BAB hahahaha!). Gue segera menuju ke lantai 3, tempat dijualnya peralatan scrapbooking. Gue pun ingin pingsan melihat harga2nya. Oh maan, 1 kertas scrapbook yg motif bolak-balik, itu 14.500. MAAAN, berapa banyak foto yang ingin gue masukan?? Di sana ada beberapa contoh scrapbook. Gue dapet ide penjilidan scrapbook gue dari situ sih. Jadi gak perlu beli cover khusus yang pake ring gitu. Itu kan mahal. Dan gak dijual di sana hahaha. Gue agaka2 kesel juga sih. Semua yang dijual di sana itu instan semua. Asal lu punya cukup banyak uang, lu tinggal beli aja dan tempel2 dan scrapbook lu beres. Emang cute2 gitu ya, ga nahan deh, tapi di mana gitu “touching” dari pembuatnya? Cuman dari penataan layout-nya aja? Cuman dari kemampuan mix and match aja? IDTS, dude. Buat gue, seni scrapbooking yang sebenarnya adalah gimana lu membuat kertas2 scrapbook lu sendiri, menjilidnya sendiri, menghias foto per fotonya sendiri. Pokoknya handmade! (sebenernya ngomong gini karena sebel juga ga punya duit untuk beli yang lucu2 itu hahaha. bayangin deh, satu paket aja yang coraknya sejenis itu dijual 50 rebu! 50rebu man!). Karena sudah terlanjur nanya2 banyak sama mba2 penjaganya, gue gak enak kalo nyelonong pergi gitu aja gak beli apa2. Gue pun membeli SATU LEMBAR kertas scrapbook seharga 14.500. motifnya lucu sih. di sana motifnya emang lucu2 hadeh, gak nahan gak nahan. Ntar deh kalo gue punya duit banyak, gue bakal beli kertas2 lucu itu #gakpenting. Gue pun berlalu dengan SATU LEMBAR kertas scrapbook dan plastik yang gedenya gak kira2. Walaupun gue cuman beli SATU LEMBAR kertas scrapbook, gue banyak mendapatkan ide di sana. Gue langsung mengetiknya di HP. Gue berencana membuat scrapbook handmade, asli, buatan sendiri dengan bermodalkan: dupleks, karton item, kertas daur ulang, lem, double tape. Gue ngacir ke Point yang di sebelah BIP untuk membeli bahan2 yang gue butuhkan. Saat gue mencari2 karton hitam, gue menemukan kertas gerigi unyu. Itu looh, kertas yang bergelombang, kayak asbes, tapi warnanya coklat. Kebayang2? Harganya pun ga mahal, segulung cuman 6rb. Take iit! Dilema sempat melanda gue saat memilih kertas daur ulang. GUe kan ingin scrapbook gue yang vintage2 elegan gimanaa gitu. Dan gue ga mau make warna yang ngejrengjreng. Tapi di paket kertas daur ulang itu ada aja warna ungu. Akhirnya gue membeli satu pake yang lumayan: oren, coklat, merah- keunguan (pada awalnya gue keukeuh itu ungu, gak ada merah2nya sama sekali sampe gue beneran sedih dan desperate –> lebay). Keluar2 dari Point, barang bawaan gue banyak banget: dupleks yang dilipat sedemikian rupa sehingga bisa dijinjing kayak tas, plastik isi gulungan2 kertas dan kertas scrapbook serta kertas daur ulang (gue menolak dibungkus pake plastik point: Reduce and reuse plastic! ;))

Bagian sinilah yang sebenernya ingin gue tekankan. Tadi itu gue ngebolang sendiri, pake celana pendek warna biru laut, tank top hitam didobel bolero abu tua, sepatu santai berwarna hitam, dan ransel flowery yang selalu setia menemani gue. Penampilan gue engga anak FK banget. Semuanya gak memenuhi SK Dekan. Kecuali sepatu (seharusnya gue pake sendal2 lucu aja, biar pol “non-SK dekan”nya haha). Dari Point ke jonas sebenernya agak jauh juga. Kayak dari Gramed matraman ke FKUI. Biasanya gue naik angkot. Tapi jam segitu tuh traffic jalan riau lagi penuh2nya, jadi sama aja boong kalo gue pake angkot. Baru nyampe taun 2012 mungkin. Gue pun memutuskan untuk berjalan aja, lagian cuaca tadi siang itu summer banget, ga ada mendung2 sama sekali. Gue mulai berjalan, dengan flowery ransel, duplex, dan barang belanjaan yang dijinjing… Gue bertanya2, dengan kertas2 seperti ini, gaya berpakaian santai, orang2 di jalan akan berpikir gue ini siapa ya? Gue menjawab ke diri gue sendiri “Gak mungkinlah mereka menyangka gue mahasiswi fakultas kedokteran”. Dan entah kenapa, pemikiran seperti itu membuat gue amat sangat senang. Mungkin orang2 di jalan melihat gue sebagai mahasiswi jurusan seni? ATau jurusan arsitektur mungkin? Gue tau kok, baik FSRD maupun Arsi tugasnya bukan buat scrapbook, tapi tetep aja, isnt it cool when you know that you are totally unknown to anybody else? Saat tadi siang gue berjalan sepanjang Jalan Riau, hati gue, pikiran gue terasa sangat ringan karena gue tau, orang2 di jalan tidak tahu siapa gue. Gue ingin senyum2, berkali2 gue nahan cengiran. Dan rasanya gue ingin banget ada seseorang memoto gue waktu tadi gue lagi jalan sendiri. Di trotoar, di bawah pohon rindang, ada angin sepoi-sepoi, dengan pakaian sangat santai dan sangat tidak SK Dekan (kecuali sepatu), bahan “prakarya” yg banyak dan terlihat sangat oke, sangat penting, serta wajah yang bahagia dan hati yang ringan. Selama perjalanan yang singkat itu, gue benar-benar menikmati “peran” gue bukan sebagai anak FK. Memang yah, secinta apapun kita pada rutinitas kita, pada pekerjaan kita, pada peraturan baju SK Dekan, tetep aja lho, bisa “menjadi orang lain” untuk sesaat itu rasanya sangat melegakan. Gue sangat ingin bernyanyi2 sepanjang jalan, tapi sayangnya cukup banyak orang yg lewat di trotoar, juga pedagang kaki lima. Ketika ada stranger menatap gue, gue tidak perlu merasa khawatir mengenai apa yang dia pikirkan tentang diri gue, tentang penampilan gue: we both are strangers to each other. Perasaan gue pol banget waktu jalan di Jalan Banda yang suasananya Bandung banget. Gue rasanya bisa terbang saking bahagianya tadi. Hmm, sebenernya sejujurnya, gue ngerasa sangat keren menenteng alat2 prakarya seperti tadi. Pandangan banyak orang tertuju pada gue dan dalam hati gue meneriakkan “Yeah, still be curious, people! YOU DONT KNOW ME WEEEEK” hahaha. Soo childish.

Sekali lagi, hari ini gue bahagia, karena dalam beberapa jam yang sangat menyenangkan, gue bukanlah anak FK dengan banyak hal yang dipikirkan, dengan penampilan dan image yang perlu dijaga, dengan berbagai masalah kehidupan di pundak. Today I was anybody, I was unknown, and I did not have label on my head😀
So fun. You should try it once🙂

Especially you😉

One response to “Bukan Anak FK

  1. tulisan yang menarik, kris.. dan gue sangat2 setuju🙂

    memang sebaiknya sampe kita jadi dokter pun kalo lagi off-duty, masyarakat jangan tahu jati diri kita yg sebenarnya.. bisa ngga tidur 24/7 nanti kris, cukup 7/11 aja deh.. hahaha😄

    gue jadi inget cerita nyata, dulu ada mobil berstiker IDI di kaca depannya yang ditilang polisi gara2 sang pengemudinya (mahasiswa kedokteran dengan jas lab disandarin di jok depan) ngga mau nolong kecelakaan (main lewat2 aja).. ternyata masang stiker IDI pun ada hukumnya loh :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s