PMDO Mingguan 2

Okay, fellas!

Gue kembali lagi in the world of blogging dengan satu kejadian lagi dalam hidup gue: PMDO

Apa itu PMDO? PMDO singkatan dari Pembekalan Materi Dasar Organisasi, rangkaian kegiatan mabim eh mapan(masa persiapan) ding. Intinya, itu adalah rangkaian kegiatan kaderisasi, pengaderan, yang biasanya jadi syarat buat masuk organisasi-organisasi dalam fakultas. Nah, PMDO ini ada yang harian ada yang mingguan, kalo harian itu dateng ke ruagan badannya,  terus dikasih materi yang nyerempet2 sama bidang organisasi tersebut. Yang harian jadwalnya tertentu dan beda2 tiap kelompok. Kalo mingguan dilaksanain 2x, hari Sabtu 9 oktober 2010 sama Sabtu 16 oktober 2010 kmrn.

Yang pertama kali, gue ga dateng, karena gue ke bandung. Temen2 pada bilang gue pasti nyesel ga dateng karena acaranya seru, terus model evaluasinya diubah jadi kayak feedback (dulu evaluasi kan atmosfernya menegangkan gimanaa gitu) dan kelompok gue aktif banget. Tapi gue ga nyesel. Bukannya kenapa2, gue emang waktu itu sempet homesick parah, terus akhirnya pulang ke Bandung

Damn, it felt good to be home >,<

Selain ituuu, Ariadi dateng nyamperin ke rumah!! Huaaa, senangnyaa. (Im wondering what he’s doing right now) *sigh

ANYWAY GUYS…

I am SEVENTEEN right noow!! uwoouwoo.

Okay, back to PMDO

Jadi, jam setengah 7 kami sudah berkumpul di depan perpustakaan bawah. Pagi itu ga asik banget. Otak gue dipenuhi tugas-tugas yang harus gue kerjakan dan seninnya itu UTS bahasa Inggris (yang baru aja gue beres kerjain sejam lalu. It was a hardcore, dude haha). Jam 7 lebih dikit gue dan temen2 baru disuruh baris. Ternyata banyak juga yang ga ikut PMDO.

Gue dapet tempat duduk di depan dan di tengah, berhadap2an dengan pemaji acara. Kak Lutfie dari awal udah ngasih tau ada ‘kejutan’ di PMDO kali ini. Gue udah berharap banget kejutannya itu mapan udah selesai dan boleh buka jakun (udah ga dicuci seminggu)

Tapi ga mungkin lah, outbound aja belom ckck

Di sela-sela materi, ada waktu buat ke WC dan meregangkan otot. Si Parlin, yang duduk di belakang gue, minta minum. Pas gue ambil dari tas, ternyata airnya bocor dan tas gue basah total. Lantai becek dan gue yakin bakal lengket-lengket gimana gitu kalo ga dipel secepatnya. Akhirnya gue mengosongkan tas gue dan meminta izin pada Kak Lutfie untuk ngambil kain pel dan ngejemur tas.

3 OB gue tanya soal kain pel, ga ada yang punya. Gue udah hampir stres gitu (lebay), dan hampir ngambil anduk2 yang lagi dijemur sampai gue ngeliat alat pel (yang ada gagangnya, panjang, bukan cuman lap pel doang) nganggur. Kainnya agak lembab sih, tapi cukuplah buat menyerap air yang gue tumpahkan. Sebenernya gue prefer lap pel biasa, tapi ya sudahlah adanya itu.

Pas gue kembali ke ruang kuliah anatomi, gue baru menyadari bahwa

Membawa-bawa alat pel ke ruang kuliah itu di luar kebiasaan mahasiswa pada umumnya

Tolong kalian para mahasiswa (atau anak2 kelas 3 SMA) lainnya mencatat pelajaran hidup yang satu itu dan diimplementasikan pada kehidupan kalian. Itu penting banget, sumpah.

Jadi, dengan tampang lempeng gue masuk ruang kuliah anatomi, berhenti sebentar, dan here I am.

Demi apa gue kan udah minta izin Kak Lutfie buat ngambil alat pel, tapi Kak Lutfie (sebagai MC) dengan spontan berkata dengan mic (jadi semua orang di ruang anatomi, satu angkatan, kakak-kakak senior bisa denger)

“Lho? Kok itu ada yang bawa pel?”

Otomatis semua pandangan langsung mengarah ke gue (gue masuk lewat pintu belakang, jadi semua langsung nengok 180 derajat buat liat gue dengan alat pel gue) dan tawa seluruh orang pun meledak.

Harap diingat:

gue duduk di depan dan di tengah

Fasil gue, Kak Messi menatap gue dengan pandangan tidak percaya saat gue bawa-bawa alat pel tersebut, dan Kak Adip (yang juga Fasil gue) menggeleng-gelengkan kepala dan memijat-mijat kepalanya.

Kegemparan belum selesai

Tawa masih terus berlanjut pas gue akan mulai ngepel, tiba-tiba si Parlin yang tadinya ngakak banget, merebut alat pel gue dan bilang,

“Jangan elo kris, gue aja yang ngepel”

Kaki gue lemes banget gara-gara ketawa (entah ngetawain apa, ngetawain diri sendiri kayaknya hahaha) dan Parlin pun yang mengepel air tumpahan. Semua orang bercie-cie ria padahal apaan ini mah gue sama si Parlin ngebadut di PMDO. Aduh, gue gatau deh itu siapa aja Kakak-kakak senior yang ngeliat keabsurdan kelakuan gue, udah ga bisa malu lagi haha.

Gue cepet2 mengembalikan alat pel keluar, berpapasan dengan Radhian yang baru datang yang jelas-jelas terbengong-bengong melihat gue keluar ruang PMDO sambil bawa-bawa lap pel.

Gilaa, gue apa-apaan banget sih -,-

Kemudian, sampailah gue pada “kejutan” yang dikatakan Kak Lutfie. Jadi salah saatu pengisi materi hari itu adalah dari departemen Kastrat (Kajian Strategis) Senat yang mengurus ‘aksi’ mahasiswa. Pembawa materinya Kak Togi (yang kata Widia orang Bandung juga), demi apa, kocak abis. Saat materi tentang aksi mahasiswa serta strateginya, Kak Togi berkata,

“Aduh, waktu untuk bertanya-nya gak ada, kata panitia langsung simulasi aja”

Gue langsung berpikir dalam hati,

“Wait! Simulasi apaan? Jangan bilang simulasi aksi”

Dan ternyata bener simulasi aksi. Semua pindah ke lap multifungsi. Ceritanya kami disuruh beraksi menentang peraturan seragam di FKUI di depan Dekan dan Rektor. Dikasih waktu 5 menit untuk nentuin peran-perannya. Gue peran awalnya emang negosiator, sama Reza Prabowo.

“Kris, kita ngapain?” tanya Reza

“Ya diem aja” gue jawab.

“Ga usah ngapa2in beneran?” tanya Reza lagi

“Ya kan paling simulasi bentar doang, masa pake negosiasi beneran segala sih. Hehe”

“Oh iyaya” (Reza terpengaruh)

Dan gue bersama teman2 pun mulai berteriak-teriak menyanyikan lagu ‘menolak seragam’. Orator juga berganti-gantian. Sementara polisinya aslii, brutal abis. Belom apa-apa border udah ditarik-tarik,dan cowok2 yang badannya kecil-kecil yang jadi sasaran.

Cewek-cewek sih asik di tengah nyanyi-nyanyi, teriak-teriak, bikin lagu baru.

Tapi waktu border hampir terkoyak juga cewe2 ada yang bantu sih. Gaul lah.

Lama-kelamaan gue ngerasa kenapa ini aksinya ga berhenti2, emang nunggu apa sih. Terus, gue pindah posisi ke arah depan, ternyata di luar kerumunan ada Reza Prabowo yang sedang berbicara dengan kedua orang kakak senior

Wait!

Jangan-jangan itu dekan dan rektor, dan mereka sedang bernegosiasi.

Ternyata bener. Gue udah mau keluar dari kerumunan, tapi tiba2 Aditama dateng bantuin Reza. Ya udah gue stay di dalem kerumunan.

Waktu oratornya ganti, jadi Parlin, gue lemes banget. Dia berorasi tapi menghibur banget (gue udah senyum2 sendiri nih di perpustakaan). Masa isi orasinya,

“Baju seragam adalah awal dari komunisme”

Asli, gue ngakak kayak apa :)))

Gue sempet berorasi juga tapi bentar, soalnya gue ga tahan ketawa, ngeliat kakak senior nahan tawa.

Karena aksi semakin memanas, gue jadi penasaran, kenapa  nih negosiasinya. Akhirnya, RR menyuruh gue untuk ngebantuin negosiasi yang lagi dilakukan Reza dan Ikrar.
Pas gue dateng, ternyata pembicaraan lagi seputar aksinya

“Kalian ini mahasiswa atau bukan? Mahasiswa FKUI kan? Apa-apaan ini aksi-nya anarkis banget. Tarik-tarikan kayak gitu!”

Reza dan Ikrar diem aja, akhirnya gue balik ke kerumunan dan mengitari border, ngasih tau kalo jangan anarkis, karena ‘dekan’ dan ‘rektor’ ga mau negosiasi kalo aksinya kayak gitu. Pas gue mau balik ke tempat negosiasi, tau ga

Gue ditarik sama seorang senior gue

Gila, gue ga siap kan, mana tenaganya kenceng banget lagi! Buset dah, gue hampir jatoh karena ga seimbang, tiba-tiba ada senior yang ngomong,

“Woi, itu cewe woi, jangan ditarik” (jadi awalnya gue disangka cowo atau gimana sih? haha, ga ngerti deh, jelas-jelas gue pake rok gitu)

Akhirnya gue pun dilepaskan dan kembali ke tempat negosiasi dengan selamat. Negosiasi dilakukan dan hasil perundingan ‘dekan’ dan ‘rektor’ adalah:

“Baju bebas. Tapi kalo ga sesuai dengan ketentuan yang berlaku sanksinya DO”

padahal gue udah bilang, sanksi DO diberlakukan kalo udah beberapa kali melanggar, jangan langsung DO

Temen-temen gue pada bilang,

“kalo kayak gitu sih meningan pake seragam deh, gila aja DO hahaha”

Emang deh hahaha.

ya, begitulah PMDO Mingguan kedua kali ini. Yang jelas gue ga nyesel ikut, dan merelakan hari Sabtu gue buat PMDO, karena menurut gue, simulasi ‘aksi’nya lucu banget, terutama karena kakak-kakak senior yang kayaknya geli banget sama aksi kami jadi berusaha nahan tawa, tapi ga berhasil.

Dan ehem, juga karena esensi yang kami dapatkan hari itu ;;)

PMDO ditutup dengan post-test hasil PMDO2 harian dan mingguan *sigh*

Sekian dulu cerita guee

See youu😀



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s