Daftar Ulang Penuh Perjuangan

Woh, udah lama juga ya, gue ga update blog. Dalam seminggu terakhir banyak cerita seru loooh (anjir, klise banget nih, kalimat gue, kayak kalimat iklan)

Ehem,

jadi tangal 16-17 Juni minggu lalu, gue daftar ulang ke UI. UI Depok, bukan Salemba. Gue berangkat tanggal 15-nya sama Areta dan mamanya, terus tidur di kos-annya Areta (dan bakal jadi kos-an gue juga selama bulan Agustus). Kos-annya oke banget lho. Bukan kos-an mewah yang lebay: ada AC, TV Indovision, Wireless, kamar mandi dalem, blabla. Tapi kos-an biasa yang terurus dengan baik. Dan harganya juga sangat bersahabat (promosi). Kamarnya Areta kan emang buat kapasitas 2 orang. Jadi luas. Terus tempat tidur yang kedua dimasukkin ke kolong jadi tambah luas. Udah ada meja belajar, rak buku (yang nyambung dengan meja belajar), lemari baju yg gede banget, sama cermin (ceritanya meja rias). Lucunya, semua interiornya warnanya abu gitu. Eh, terus areta bawa kipas angin cosmos (ups, nyebut merk) rakitan warnanya abu juga. Cuman kordennya euy, ga nyambung warnanya: coklat.

Anyway

Kamar mandinya memang kamar mandi luar, tapi deket banget sama kamar areta, jadi ngesot pun tak masalah. Kamar mandinya besar, ada baknya, ada closet duduk. Ada 2 kamar mandi untuk 1 blok kamar. Masalahnya ada 1 kamar mandi yang ga bisa dikunci, jadi kalo mandi harus sambil nahan pintunya biar ga dibuka orang tiba2. Haha.

Andaikan ada kos-an kayak gitu di Salemba *sigh

Nah, hari pendaftaran pertama pun tiba. Hari pertama itu buat fakultas-fakultas IPA. Ada banyak lah. Gue awalnya niat bangun pagi gitu terus ngantri di sana dari jam setengah 6. Atau setengah 6. Tapi kalo dipikir-pikir males juga, jadi abis mandi, gue, areta, dan mama areta keliling-keliling sekitar tempat kos untuk ngeliat rel kereta api dan pager yang dipanjat, nyari tempat sarapan. Ada tuh namanya warung nasi sederhana, tempatnya luas, jadi ga kayak warteg2 gitu. Daaan, kami bertiga cuman abis 11ribu lho ;;)

Akhrinya, gue berangkat ke balairung (sama areta dan mamanya, pake mobil) itu jam 6.15. Sampe di Balairung jam stgh 7 dan… DOR, antiran di FK udah panjang kayak apa. Jadi ngantrinya itu per-fakultas. Saat antrian mulai bergerak jam 8, setengah 9, gue pikir abis itu langsung ngasih berkas dan HORE, beres semua, bisa keliling2 kampus. Ternyata oh ternyata…

Di antrian itu cuman dikasih map petunjuk pendaftaran ulang YANG SEBENARNYA di dalam balairung. Dan beberapa form isian yang harus diisi. Untuk ke balairung, semua fakultas dijadiin satu. No need to ask, panjang antriannya kayak apa.

Oh, FYI, saat itu HUJAN lho. Dan gue ga bawa payung ataupun jaket ataupun kantong kresek

Dengan sabar gue ngisi form-form di bawah hujan, menunggu antrian bergerak. Saat antrian mulai bergerak dan gue mulai memasuki daerah beratap, salah seorang kakak panitia ber jas kuning memindahkan kami ke tribun balairung. Pa itu feeling gue udah agak-agak ga enak. Gue bentar lagi dapet tempat di yang ada tendanya kok. Tapi, sialnya, temen ngobrol yang berdiri di depan gue menarik tangan gue untuk ikut naik ke tribun. Big mistake, dude.

1,5 jam gue duduk di tribun dan ga ikut ngantri. Jadi intinya kayak dikeluarin dari barisan deh.

Pas gue lagi ngantri dan hampir mati karena bosen, gue menemukan pemandangan. Ada cowok GANTENG duduk di atas gue (kan tempat duduknya kayak di stadion gitu). Nah, cowok jelek yang duduk di sebelah gue tiba2 berdiri, mau ke WC kali ya. Gak taunya, si ganteng di belakang gue, menjatuhkan mapnya ke bangku kosong sebelah gue. Dengan anggun gue kumpulin lagi kertas2 dia yang tercecer, dan mendongak ke belakang

“nih,” kata gue

Dia menjawab pake senyum,”makasih banyak ya!”

sayang gue ga liat dia fakultas mana

Oke, gue inget ko kecengan gue yang lagi di bali. Beda dong, dia mah kecengan serius gue. Yang ini kan kecengan selewat2 karena ganteng. Bukan karena gue pingin jadi pacar dia.

Terus, saking bosennya juga gue nge-tweet tiap kali ada cowok ganteng lewat depan gue. Sebenernya gue kayaknya kenal sama dia gitu. Tapi gue ga yakin, takut salah orang, kan malu, abis dia ganteng sih :”)

HAHAHAHA

pada akhirnya, kaka panitia memanggil kembali kami yang telah membusuk karena menunggu. DAN guess what, gue kembali ke tempat gue ngantri terakhir tadi. Gue ketemu elaine dan akhirnya ngantri bareng dia. Well, karena gue sama dia udah muak menunggu, gue dan dia nyerobot barisan dengan keterlaluan. Kira2 100-200 orang yang diserobot. HAHA. Maaf yah cuman 2 orang ko yang nyerobot, gak akan begitu signifikan hehe.

Dan untungnya gue nyerobot. Karena pas gue masuk ke balairung untuk daftar ulang, si petugas pengecekan berkas berkata pada satpam,”tahan dulu yang di luar, makan siang dulu nih”

great, what a coincidence.

Well, perjuangan masuk ke balairung panjang banget, tapi gue di balairung ga lebih dari 30 menit. Keluar2, gue dapet antrian utk tes kesehatan. Nomernya 1359.  Oh, gue pikir antriannya sekarang paling 1100-an. Gak lama lah 200 org lagi mah. Waktu itu ke tempat kesehatannya naik bis kuning.

Pas gue lagi ngobrol sama elaine, datanglah 3 bis kuning dan para maba pun berlarian. Gue sama elaine ga mau kalah dong. Langsing lari dan motong jalan. Hal yang perlu diperhatikan di sini adalah:

1. gue pake rok dari 3 pieces waktu lomba PMUN HI Unpar. Jadi model rok kantoran, bukan rok yang ngembang2 gitu

2. gue harus menaiki undak2an tinggi dan loncat parit sangat lebar buat motong jalan dan masuk bis dengan tepat waktu.

Entah karena apa, gue bisa selamat ngeloncatin parit dan masuk ke dalam bis.

TAPI setelah di dalam bis, kakak panitia keamanan menurunkan kami lagi

kaki gue berdarah dan rok gue robek dan gue disuruh turun dari bis

emang sih, gue ngerasa barbar dan tidak ada aturan gitu karena lari-lari kayak kesetanan demi masuk ke dalam bikun dan ikut tes kesehatan. jelas itu akibat tekanan karena menunggu terlalu lama.

Akhirnya, tes kesehatan gue dibesokin, karena… guess what… Klinik kesehatannya tutup.

Besoknya, areta dan gue dateng pagi untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama. Di tempat tes kesehatan, telah menunggu 20-30 orang. Wow, padahal itu jam stgh 6. Kira-kira jam stgh 7 kakak-kakak panitua berdatangan dan ingin membariskan kami. Orang tua para maba pun berdiri,

“Mau dibarisin berdasarkan apa ini?” celetuk salah satu dari orang tua

“Berdasarkan nomor yang kemarin, pa. Kartu merah duluan, kartu kuning belakangan”

Dan meletuslah perang samudera pasifik, perang dunia 1 dan 2 digabung jadi satu.

Jujur, gue ga suka cara para orang tua itu menyampaikan pendapat. Padahal kalo dibilangin dengan baik-baik dan alasan yang logis pasti panitia juga mau ngerti. Ada yg mengkritik kerja panitia secara… menyakitkan. Ada juga yang bilang kalo UI gak profesional. Ada yang membanding2kan UI dengan universitas lain yang dia katakan lebih tertib. Aduh, kata gue ga usah merembet kayak gitu. Coba deh mereka memosisikan dirinya sebagai panitia. Mau ga dibentak2 kayak gitu?

Gue setuju sama pendapat ortu maba. Kalo urutan tesnya sesuai yang barisan sekarang aja:

1. Untuk menghargai yang udah baris dari jam 5

2. Repot lah kalo panitia harus teriak2 lagi nyusun barisan sesuai nomer yang kemaren. Belum lagi kalo misalkan orangnya belum dateng. Atau ada di barisan yang belakang yg nyampe trotoar. Jadi bisa kelamaan nyusun barisannya. Tau-tau udah jam 4 aja, kliniknya tutup lagi. Haha

Okay, gue udah kelamaan di warnet, padahal seharusnya gue ngerjain tugas ospek di rumah.

DAN, heloo, kecengan gue ga bales sms gue satupun

SATUPUN

*ga ada hubungannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s