Sekolah Gue: Taruna Bakti

Suatu hari, gue berpikir, well, gue kan punya blog, dan gue suka banget menggembar-gemborkan kisah hidup gue yang sebenernya, ah, yang baca juga paling Areta doang. Terus, apa gunanya dong gue punya blog supercanggih kayak gini?

Tiba-tiba gue dapet jawabannya; sekolah gue. Lingkungan yang gue datengin 5 hari sekali dalam seminggu, dan gue menghabiskan 6.5 jam tiap harinya di sana. Pasti banyak banget kan cerita tentang sekolah gue?

Oke… Here the story is ;D

Sebuah Cerita; Taruna Bakti Kita

SMA Taruna Bakti sudah didirikan sejak tahun 1960-an, yang artinya, umurnya sudah mencapai puluhan tahun. Bangunannya pun tidak megah maupun menjulang seperti sekolah-sekolah lainnya yang umurnya sudah berpuluh-puluh tahun (walaupun ada rencana pembangunan tahun 2010). SMA Taruna Bakti menempati tingkat ke dua (setengah dari tingkat ke dua tepatnya) dan tingkat ke tiga di gedung Yayasan Taruna Bakti Jalan L.L.R.E Martadinata 52, Bandung. Sebagian lagi digunakan oleh SMP Taruna Bakti, dan sebagian lagi digunakan oleh SD Taruna Bakti.

Gue udah hampir 13 tahun bersekolah di Taruna Bakti. Mulai dari TK Taruna Bakti, hingga SMA Taruna Bakti. Banyak hal-hal yang gak akan pernah gue lupain soal sekolah yang udah ngebesarin gue sampe sekarang. Waktu dulu gue TK, bangunannya masih nyatu sama SD, SMP, dan SMA-nya. Sekarang sih TK punya ‘kampus’ sendiri yang bersebelahan dengan ASMTB di Jln.Martadinata 92. Yah, sama kampus ’52’ paling cuma jarak 100 meter. Dua tahun gue menjalani masa TK. Setelah itu gue masuk SD. Dulu dan sampe sekarang, SD Taruna Bakti masuk ke jajaran SD terbaik di Bandung. Mungkin iya, waktu dulu nyokap gue nyekolahin di SD Taruna Bakti gara-gara biar gampang ngurusnya, gak usah pindah-pindah lagi, dan uang pangkalnya waktu dulu terhitung murah walaupun SD TB (Taruna Bakti) sudah terbilang SD unggulan. Yah, intinya gue masuk SD TB karena alasan ‘kepraktisan’.

Tapi, setelah gue pikir-pikir lagi sekarang, gue beruntung banget nyokap gue nyekolahin gue di TB. Bukan cuman gue mendapatkan 6 tahun pendidikan tanpa sia-sia (dan jujur, gue masih inget pelajaran SD sampe sekarang), tapi juga pendidikan ‘lain’ yang gue dapet, dan gue tanemin sampe sekarang.

Di SD, gue selalu diajarin untuk menulis dengan rapi dan bersih. You may think that this is kinda unimportant. But i think it’s not. Sebenernya tulisan bagus itu penting lho. Karna ntar pasti kebiasaan rapi, bukan cuman nulis aja, contohnya, dengan nulis rapi pasti lu ga mau kan kalo buku lu acak-acakan? Makanya, tanpa sadar lu juga jadi melihara kebersihan dan kerapihan buku lu.

Itu satu point kecil tentang SD gue, yang walaupun MEMANG kecil dan terlihat remeh, tapi sebenernya sedikit banyak mempengaruhi gue sekarang ;D

Sekarang SMP Taruna Bakti. Gue waktu mau lulus SD, cuman pingin ke SMP Taruna Bakti aja. Karna emang SMP TB dulu (sampe sekarang malah), namanya udah harum ke mana-mana (ampe ke Jakarta juga, yang gue denger mah). Tes masuknya emang susah parah. Gue masih inget soal tes masuk pelajaran IPA. Pertanyaannya sebenernya sederhana, tentang zat-zat yang terkandung dalam makanan (jadi kayak mencocokan gitu). Cuman ajigile lah masa di soalnya ada istilah macem ‘asam amino’ segala. Anak SD gitu lho, mana tau arti asam amino. Waktu itu gue udah hopeless bangetlah bakal ketrima di SMP TB. Emang sih, gue di SD gak bodo2 amat, tapi tetep aja waktu itu asa horor pisan. Yang daftar 350 orang. Yang keterima 150. Apalagi waktu itu orang tua gue ngarepin gue dapet kelas akselerasi. Kelas percepatan itu yang SMP tadinya 3 taun jadi 2 taun. Cuman, untunglah gue masuk dan peringkatnya lumayan. Nah, sekarang masalah kelas aksel. Setelah gue dinyatakan diterima, kan ada psikotes. Psikotes ini berperan besar dalam penentuan pembentukan kelas aksel. Gue sih awalnya lempeng2 aja. Tapi setelah selesai, gue rada shock juga. Itu psikotes gue yang PERTAMA KALI BANGET, dan gue ‘disuguhkan’ itungan matematik segede kertas koran. DAN gue waktu itu cuman bisa ngerjain 3/4 halaman pertama (jadi kan itungannya bolak-balik, 2 halaman gitu). Sementara temen gue ngerjain hampir beres. Wah, pokoknya waktu itu gue ngerasa bego banget deh.

Ya, untuk mempersingkat, gue akhirnya diterima di kelas akselerasi (bahkan dengan poin yang lumayan tinggi juga lhoo haha).

Masa SMP gue berkesan banget. Berhubung kelas gue only consists of 18 people, jadi smua tuh rasanya senasib sepenanggungan. Gue ngerasa gue dididik dengan baik di SMP, gue mulai  mengenal dunia kayak gimana, gue mulai belajar buat ngerti orang lain. Yep, gue anak aksel. Tapi gue gak ngerasa kalo perkembangan emosional gue terganggu atau terhambat, atau apalah anggapan orang mengenai anak aksel yang senengnya cuman belajar dan ‘anti-sosial’. Asal lo tau aja, tiap abis rapotan, gue sama temen2 cewek sekelas gue (8 orang) selalu cabut ke warnet tantenya salah seorang temen gue dan maen Ragnarok Offline selama 5 jam (paket gitu). Haha. We did have fun!

Time went by so fast, suddenly we just had to decide which high school we wanted to go to. Gue, jujur aja, gak begitu peduli soal kelanjutan sekolah gue mau dimana, atau gimana. Tapi kalo orang2 nanya gue mau SMA di mana, dengan asal gue selalu menjawab,”SMA *piiiiip*”, yang notabene adalah salah satu SMA Negeri jajaran atas di kota Bandung. I never thought much about that. Tiba2 nyokap gue mendapat suatu usulan untuk ngedaftarin gue ke salah satu SMA terbaik se -Indonesia. Gue hayu2 aja. Persaingannya ketat banget. Dari seluruh jawa barat yang daftar ke sana 150 orang, dan yang keterima cuman 15-20 orang. Dan perlu diingat bahwa gue ngajuin full beasiswa, yang secara yah passing grade-nya harus di atas rata2. Gue daftar itu bulan Januari, dan gue bahkan sempet lupa gue pernah daftar ke sana. Karena gue lupa pernah daftar ke sana, ya, gue akhirnya memutuskan pilihan untuk melanjutkan di SMA Taruna Bakti aja (karena dengan alasan2 tertentu gue menolak untuk masuk SMA Negeri).

Suatu sore yang cerah, gue ditelpon. Ternyata sama ibu2 dari kantor administrasi SMA yang waktu itu gue daftar, tapi gue lupa. Beliau memberitahukan bahwa besoknya itu tes. Ya, dengan asal2an gue bilang, “Ya kok saya mau ikut tesnya”. Tanpa persiapan apa2, tanpa harapan apa2, gue mengikuti tesnya besoknya. Sumpah ya, itu tes parah banget. Maksud gue, tes MATEMATIKAnya parah banget. Banyak pelajaran SMA yang keluar. Dan soalnya banyak banget sementara waktu pas2an. DAN ada sistem minus. Wah, gue ngerjainnya juga waktu itu udah mo bunuh diri aja. Cuman b.ind b.ing nya sih gampang (haha, belagu ;p). Pokoknya gue gatau deh nasib gue.Kalo keterima mukjizat lah.

Sekali lagi, untuk mempersingkat cerita, dengan ajaibnya gue DITERIMA. Beasiswa lagi. Mungkin lo bisa nebak2 ini sekolah apa, cuman gue gak mau nyebutin namanya aja. Sekolahnya bukan di daerah Bandung, jauh dari Bandung. It’s a boardingschool. Yep, at first I was soooooo damn proud. Tapi karena satu dan lain hal, gue gak jadi masuk sana. Yes, gue udah sempet merasakan beberapa malam tinggal di asramanya. It was nothing related to the facilities. Im quite sure now it was ‘nonsense’, but I couldnt accept that. Even now, i STILL cannot forget that.

And now, here I am at SMA Taruna Bakti.

Sebuah sekolah, sebuah SMA yang udah ngasih gue pelajaran hidup begitu banyak. Gue bersyukur gue bisa sekolah di sini. Alrite, memang SMA Taruna Bakti is not the best private school in Bandung. There’s still 1 or 2 school which MAY be better than mine. Gue sekarang kelas 3 dan gue belajar 1 hal yang mungkin udah sering2 ortu lu gaungkan saat memarahi lu, atau bahakan sering lu denger waktu SD saat pelajaran PKn.

Responsibility.

Tanggung jawab. Kalo ada yang sangat gue cinta tentang sekolah ini adalah bangaimana gue diajarin untuk bertanggung jawab. Mungkin awalnya emang keliatan rese karena penilaian untuk rapot macem2 banget; mulei dari ulangan harian, quiz, tugas sampe ulangan umum. Memang kadang gue ngerasa suntuk banget, apalagi kalo udah banyak PR, dan PR-nya tuh ngerepotin (ARGH!). Tapi gue tau, ini juga untuk kebaikan gue sendiri. Gue belajar gimana caranya ngebagi waktu, gimana caranya ngebagi-bagi enerji gue supaya gak cape. At least, gue belajar memanajemen diri gue sendiri. Ketika mungkin gue suatu saat memegang tanggung jawab yang besar, gue akan sudah terbiasa. Gue gak akan jadi orang yang manja dan merengek-rengek karena gue kerepotan ngurus banyak hal.

Walaupun sekolah ngajarin gue untuk bertanggung jawab, sekolah gak pernah ngelepas murid2nya gitu aja. As we all know, masa2 SMA tuh masa yang ‘rawan’ dan butuh bimbingan. Sekokolah gak pernah gak peduli sama murid2. Jadi everything’s balanced here ;D Jadi di sekolah gue murid-murid dididik untuk menjadi dewasa, bertanggung jawab, tapi sekaligus membimbing murid2nya supaya gak keluar jalur.

Since this is my senior year, my last year (semoga lulus AMIN), gue cuman mau bilang kalo gue berterima kasih banget sama TARUNA BAKTI yang udah mendidik gue, membimbing gue selama 13 tahun hidup gue sehingga gue bisa jadi orang yang kayak sekarang. TARUNA BAKTI tidak menjadikan gue seseorang yang sempurna, karena emang gak ada orang yang sempurna. Tapi TARUNA BAKTI menjadikan gue seseorang yang lebih baik dari hari ke hari.

Viva Taruna Bakti

Thanks a million, SMA Taruna Bakti ;D

*Karena itu teman2, kita semua harus bangga jadi bagian dari Taruna Bakti (SMA yah, terutama, haha). Waktu dulu lo gak keterima di SMA yang lo pingin,  janganlah sekali-kali lo anggep Taruna Bakti sebagai ‘tempat pelarian’ dan lo belajar di sini dengan setengah hati karena hati lo yang setengah lagi ada di SMA idaman lo. Semoga aja tulisan gue bisa bermanfaat yaa ;)*

One response to “Sekolah Gue: Taruna Bakti

  1. agree!!
    kris, ini nadia..smp tb..inget??

    walau cuma 3 taun di tarbak..
    i never felt disappointed
    what i get from tb jhs make me stronger and keep walking in right way..
    you know, where’s my high school.and this school is so much different with tb jhs..

    banyak bekel yg aku dapet dari tb.hahaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s